Mengenal Pangkur. Bukan Tembang Jawa/Sunda Lho Ya, Melainkan Alat Pencacah Batang Sagu

Egek  
Pangkur sagu dengan mata pangkur yang disebut nokot (foto: priyantono oemar).
Pangkur sagu dengan mata pangkur yang disebut nokot (foto: priyantono oemar).

Pangkur merupakan alat tradisional pencacah batang sagu.

Alat apa yang digunakan untuk mengolah sagu? Di Kamus Besar bahasa Indonesia (KBBI) disebut pangkur. Namanya dengan nama tembang Jawa atau pupuh Sunda. Di Kampung Malaumkarta, Distrik Makbon, Kabupaten Jayapura, pangkur disebut lemek. Ini terbuat dari kayu berbentuk siku-siku yang diujungnya diberi mata pangkur yang di Malaumkarta disebut nokot. Mata pangkur, kata Agustinus Magablo, warga Kampung Malaumkarta, dibuat dari besi baja. “Dulu dibuat dari bambu,” ujar dia.

Pohon sagu yang disebut ewa ditebang, batangnya lalu dibelah, dipindahkan ke rumah sagu yang disebut simbolon. Meski disebut rumah, sebenarnya hanyalah tempat teduh yang dibuat dari daun sagu untuk atap yang disangga tiang-tiang dari batang kayu yang ditancapkan di tanah di tengah hutan. Gunanya untuk melindungi batang sagu yang sudah dibelah dari panas dan hujan. Karena untuk mengolah batang sagu ini bisa berhari-hari, tergantung kebutuhan, jika terkena hujan dan panas bisa menjadi tempat ulat sagu.

Agustinus Magablo siap memangkur batang sagu.
Agustinus Magablo siap memangkur batang sagu.

Lelaki Papua akan duduk di batang sagu yang sudah dibelah, lalu mengayun-ayunkan pangkur ke batang satu agar tercacah. Cacahan batang sagu kemudian dipindahkan ke pelepah pohon sagu untuk disiram dengan air lalu diremas-remas agar keluar sari patinya. Perempuan papua yang bertugas mengambil sari pati dari cacahan batang sagu itu. Hasilnya disebut kamolfe. Kamolfe juga berarti yang menguatkan, yang menghidupi.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Oohya! Mungkin belum baca, silakan klik ya: Apakah Orang Papua Masih Menjadikan Sagu Sebagai Makanan Pokok?

Yang ini belum baca juga? Silakan klik juga ya: Dari 5,5 Juta Hektare Hutan Sagu, Apakah Semua Ada di Papua dan Maluku?

Ini juga: Perempuan Papua Mengolah Sagu, Bagaimana Caranya?

Priyantono Oemar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image